Wednesday, 1 August 2012

Ibu di China yang melahirkan anak kembar 12 dipaksa memilih 1 dan 11 yang lain akan dibunuh!

                                                                  Assalamualaikum

Bulan Ramadhan yang bermakna ni telah mengejutkan aku dengan berita yang berlaku di China. Masa aku baca berita ni memang tak berenti mulut aku istikfar. Sedih and rasa nak nangis pun ada. Mana tak nya punya susah si ibu mengandung selama 9 bulan dan senang-senang je pihak tersebut nak buang bayi tu. Korang baca lah sendiri kisah ni kalau nak tau lebih lanjut.

Jinan Huang, seorang ibu yang berumur 33 tahun, melahirkan bayi kembar 12 di Shanghai pada hari isnin yang lalu. Jinan, sekarang ini dalam keadaan stabil setelah proses melahirkan selama 31 jam, diberikan peluang selama seminggu oleh kerajaan untuk memutuskan seorang bayi yang akan dipilih untuk dibesarkan.


“Saya bersama suami belum boleh memastikan pilihan,” ujar Jinan yang bercakap kepada wartawan beberapa saat setelah kelahiran yang ajaib tersebut terjadi. “Tetapi kami telah mempertimbangkan dengan serius untuk membesarkan seorang bayi lelaki yang lahir pada urutan ke dua. Dia adalah bayi paling berat dan oleh kerana itu kami berharap bayi tersebut akan berumur panjang dan kelak boleh menjaga kami di usia tua nanti.”

“Kami pastinya tidak akan memilih bayi perempuan,” tambah suami Jinan. “Kami yakin dengan keputusan kami.” lagi sebelas baki bayi yang tidak dipilih oleh Jinan dan suaminya akan dilemparkan dari atas puncak gunung, sesuai ketetapan yang sudak termaktub dalam Undang Undang Kelahiran Kembar China. Sejak undang-undang ‘Satu Keluarga Satu Anak’ diwartakan pada tahun 1983, kerajaan China sudah membunuh lebih dari 65 juta bayi kembar di negara tersebut.

Jinan, yang mengaku bahawa sudah bertahun-tahun berusaha mendapatkan anak, dengan tegas menolak tuduhan bahawa dia mengambil pil kesuburan, sebuah amalan yang juga dijanjikan dengan hukuman mati di China. “Saya tidak mengerti kenapa ini boleh terjadi,” tambahnya. “Kepada seluruh rakyat China dan para pemimpin kami yang terhormat, saya memohon permintaan maaf atas kelahiran bayi kembar kami yang memalukan dan tidak bertanggung jawab ini.”

Sifat keperimanusiaan di China rasanya sudah lama PUPUS, kenapa kami berkata begitu? kerana sudah banyak kes, cerita mahupun berita yang kita dengar mengenai bayi dimakan, kanak-kanak didera, kanak-kanak dipukul dan kes kanak-kanak yang dilanggar, namun tiada mana-mana pihak yang mahu tampil untuk membantu!

Aku harap di sebalik kisah benar ni dapat insafkan hati kaum Adam & Hawa di luar sana betapa beharganya harta yang Allah bagi untuk kita. Amin.....

Sumber : jom berita

2 comments:

  1. China's policy...dunia...dunia...:(

    ReplyDelete
  2. China's policy...xda hati perut and belas kasihan. sggup baling bayi dr gunung.apa slh nya bg je bayi tu kat negara jiran yg lain selain membunuh. ;(

    ReplyDelete